Barbarika: Pahlawan yang Boleh Mengakhiri Perang Mahabharata Dalam Minit

Jangan terlepas

Rumah Kerohanian yoga Iman mistik Kepercayaan mistik oi-Sanchita Oleh Sanchita Chowdhury | Dikemas kini: Khamis, 10 Julai 2014, 17:43 [IST]

Mahabharata dianggap sebagai epik terpanjang di dunia. Ia mempunyai banyak watak di dalamnya. Sememangnya, tidak mungkin kita dapat mengetahui dan mengingati semua watak epik hebat ini. Watak-watak itu kelihatan sangat membingungkan orang luar atau bahkan kita yang hanya mengetahui beberapa nama yang terkenal dari epik tersebut. Tetapi seperti setiap kisah hebat, Mahabharata juga memiliki sejumlah pahlawan tanpa nama yang sebenarnya memainkan peranan penting dalam cerita ini.

Satu kisah seperti itu adalah kisah seorang pejuang yang dapat menamatkan perang Kurukshetra yang hebat dalam satu minit. Jangan terkejut. Dia dikenali dengan nama Barbarika atau lebih terkenal dengan Khatu Shyam Ji. Barbarika adalah cucu Bheema, putera Ghatotkach dan Maurvi. Barbarika adalah pahlawan hebat sejak kecil. Sebelum perang Mahabharata, Dewa Krishna bertanya kepada semua pejuang berapa hari mereka akan menamatkan perang. Kesemuanya menjawab rata-rata 20-15 hari. Ketika ditanya, Barbarika menjawab bahawa dia akan mengakhiri perang hanya dalam satu minit.



PERANAN TUHAN MANUSIA DI MAHABHARATA



Kagum dengan jawapannya, Tuan Krishna bertanya kepada Barbarika tentang bagaimana dia akan melakukan itu. Kemudian Barbarika mengungkapkan rahsia tiga panah yang diberikan kepadanya sebagai anugerah oleh Dewa Siwa. Dengan panah ini Barbarika dapat mengakhiri perang Mahabharata hanya dalam satu minit.

Adakah anda ingin mengetahui keseluruhan cerita? Kemudian baca terus.



Array

Penebusan Barbarika

Selain menjadi pahlawan yang hebat, Barbarika adalah pemuja Tuhan Shiva yang bersemangat. Dia telah melakukan penebusan dosa yang berat untuk menyenangkan Dewa Siwa. Sebagai anugerah, dia memperoleh tiga anak panah yang memiliki kekuatan ajaib. Anak panah pertama akan menandakan semua musuh Barbarika yang ingin dimusnahkannya. Dengan menggunakan anak panah ketiga, ia akan memusnahkan semua benda yang ditandai dan kembali ke gementarnya. Anak panah kedua akan menandakan semua perkara dan orang yang ingin dia selamatkan. Selepas itu jika dia menggunakan anak panah ketiga, ia akan menghancurkan semua perkara yang tidak ditandai. Dengan kata lain, dengan satu anak panah dia dapat menandakan semua perkara yang perlu dihancurkan dan dengan yang ketiga dia dapat membunuh semuanya dalam satu tembakan. Oleh itu, Barbarika dikenali sebagai 'Teen Baandhari' atau yang mempunyai tiga anak panah.

Array

Muslihat Krishna

Setelah mendengar tentang anugerahnya, Krishna memutuskan untuk mengujinya. Jadi, dia mengejek Barbarika mengenai memerangi perang dengan hanya tiga anak panah dan memintanya untuk menunjukkan kekuatannya. Barbarika pergi ke hutan bersama Krishna dan bertujuan mengumpulkan daun-daun pokok. Sementara Barbarika memejamkan matanya, Krishna melepaskan daun dari pohon dan menyembunyikannya di bawah kakinya. Ketika Barbarika mengirimkan panah pertamanya untuk menandakan daun, panah itu meluru ke kaki Krishna untuk menandakan daun terakhir yang disembunyikan di bawahnya. Krishna kagum melihatnya dan ketika dia mengangkat kakinya, daun itu ditandai. Kemudian dia mengeluarkan anak panah ketiga dan semua daun dikumpulkan dan diikat bersama.



Array

Keadaan Barbarika's Boon

Anugerah Barbarika mempunyai dua syarat. Dia tidak dapat menggunakan anak panah untuk membalas dendam peribadi dan bahawa dia akan selalu menggunakannya untuk berperang dari pihak yang lebih lemah di medan perang.

Array

Kematian Barbarika

Setelah melihat kekuatan Barbarika, Krishna bertanya kepadanya dari pihak mana dia akan berperang dalam perang Kurukshetra. Barbarika mengatakan bahawa dia pasti akan bertarung dengan Pandawa kerana mereka adalah pasukan yang lebih lemah dibandingkan dengan Kauravas. Kemudian Krishna mengatakan bahawa jika Barbarika berpihak kepada Pandawa, maka mereka akan menjadi pasukan yang lebih kuat secara automatik. Oleh itu, Barbarika ditinggalkan dalam dilema. Dia harus terus berubah sisi untuk memenuhi syarat-syarat kehormatannya. Oleh itu, menjadi jelas bagi Barbarika bahawa dia harus mengorbankan nyawanya untuk kesejahteraan umat manusia kerana ke mana pun dia pergi secara automatik akan menjadi kuat dan dia tidak akan dapat menggunakan kuasanya.

Array

Kematian Barbarika

Oleh itu, dalam perang yang sebenarnya, dia akan terus bergetar di antara kedua belah pihak, sehingga menghancurkan seluruh pasukan kedua-dua pihak dan akhirnya hanya dia yang tersisa. Selepas itu, tidak ada pihak yang menang kerana dia akan menjadi satu-satunya yang terselamat. Oleh itu, Krishna mengelakkan penyertaannya dari perang dengan mencari kepalanya dalam amal.

Array

Saksi Perang

Barbarika bersetuju dengan keinginan Krishna dan kepalanya. Sebelum mati dia bertanya kepada Krishna bahawa dia ingin menyaksikan perang Mahabharata. Oleh itu, Dewa Krishna mengabulkan permintaannya dan kepalanya dibawa ke puncak gunung oleh Bheema dan dari sana Barbarika menyaksikan seluruh perang Mahabharata.

Array

Khatu Shyam Ji

Di Rajasthan, Barbarika disembah sebagai Khatu Shyam Ji. Dia memperoleh nama Dewa Krishna (Shyam) karena pengorbanannya yang tidak mementingkan diri dan kepercayaan yang tidak tergoyahkan kepada Tuhan. Dewa Krishna telah menyatakan bahwa hanya dengan mengucapkan nama Barbarika dengan hati yang benar, para penyembah akan dikabulkan.