Swami Vivekananda Menyampaikan Ucapan Bersejarah Di Chicago Pada Hari Ini Pada Tahun 1893

Jangan terlepas

Rumah Kerohanian yoga Tuan rohani Swami vivekananda Swami Vivekananda oi-Sanchita Chowdhury Oleh Sanchita Chowdhury | Dikemas kini: Jumaat, 11 September 2020, 11:16 pagi [IST]

Swami Vivekananda adalah orang yang membawa falsafah Vedanta ke Barat dan mereformasi agama Hindu secara drastik. Dilahirkan pada 12 Januari 1863, sekarang kita menyambut ulang tahun kelahiran ini sebagai Hari Belia Negara, untuk menghormatinya.

Dia pergi ke Amerika Syarikat untuk menghadiri World Parliament of Religions di Chicago, walaupun hampir menjadi miskin. Dia merevolusikan falsafah Orient dan meyakinkan Barat untuk menerima bahawa falsafah Hindu jauh lebih unggul daripada yang lain.



Swami Vivekananda dilahirkan sebagai Narendra Nath Dutta dalam keluarga bangsawan bangsawan di Calcutta. Vivekananda mengadakan lawatan ke seluruh India dan berusaha untuk meningkatkan golongan miskin dan memerlukan. Dia mendirikan Ramakrishna Mission dan Belur Math yang terkenal di Calcutta yang masih berdedikasi untuk mempopularkan agama Hindu dan menolong yang memerlukan.



bagaimana menjadi adil dalam satu hari

Teks penuh ucapan Swami Vivekananda di Parlimen Agama, Chicago pada tahun 1893



Itu memenuhi hati saya dengan kegembiraan yang tidak dapat diluahkan untuk bangkit sebagai tindak balas kepada sambutan hangat dan ramah yang telah anda berikan kepada kami. Saya mengucapkan terima kasih atas nama rahib yang paling kuno di dunia. Saya mengucapkan terima kasih atas nama ibu agama, dan saya mengucapkan terima kasih atas nama berjuta-juta dan berjuta-juta orang Hindu dari semua kelas dan mazhab.

Ucapan terima kasih saya juga, kepada beberapa penceramah di platform ini yang, merujuk kepada perwakilan dari Timur, telah memberitahu anda bahawa orang-orang dari negara-negara yang jauh ini mungkin menuntut kehormatan untuk memberikan idea toleransi kepada negara yang berbeza. Saya bangga tergolong dalam agama yang telah mengajar toleransi dan penerimaan sejagat kepada dunia. Kami percaya bukan hanya pada toleransi sejagat, tetapi kami menerima semua agama sebagai benar. Saya bangga menjadi milik bangsa yang telah melindungi penganiayaan dan pelarian dari semua agama dan semua bangsa di bumi. Saya dengan bangga memberitahu anda bahawa kita telah mengumpulkan di baki kita sisa-sisa Israel yang paling suci, yang datang ke India Selatan dan berlindung dengan kita pada tahun di mana bait suci mereka dihancurkan oleh tirani Rom. Saya bangga menjadi milik agama yang telah berlindung dan masih membina sisa-sisa bangsa Zoroaster yang agung. Saya akan memetik kepada anda, saudara-saudara, beberapa baris dari pujian yang saya ingat telah berulang dari masa kanak-kanak saya yang paling awal, yang setiap hari diulang oleh jutaan manusia: 'Sebagai aliran yang berbeza yang mempunyai sumbernya dalam jalan yang berbeza yang diambil oleh manusia melalui kecenderungan yang berbeza, walaupun kelihatan seperti bengkok atau lurus, semuanya menuju kepada-Mu. '

Konvensyen ini, yang merupakan salah satu perhimpunan paling agung yang pernah diadakan, dengan sendirinya merupakan suatu pembenaran, suatu pernyataan kepada dunia tentang ajaran indah yang diberitakan di Gita: 'Barangsiapa yang datang kepada-Ku, melalui bentuk apa pun, aku menghampirinya semua orang berjuang melalui jalan yang pada akhirnya membawa saya. ' Sektarianisme, ketaksuban, dan keturunannya yang mengerikan, fanatisme, telah lama memiliki bumi yang indah ini. Mereka telah memenuhi bumi dengan keganasan, membasahi bumi dengan kerap dan sering dengan darah manusia, menghancurkan peradaban dan mengirim seluruh bangsa untuk putus asa. Sekiranya bukan kerana syaitan yang mengerikan ini, masyarakat manusia akan jauh lebih maju daripada sekarang. Tetapi waktunya sudah tiba dan saya sangat berharap agar loceng yang dibunyikan pagi ini untuk menghormati konvensyen ini dapat menjadi jalan keluar dari semua fanatisme, dari semua penganiayaan dengan pedang atau dengan pena, dan semua perasaan yang tidak berbaloi antara orang-orang yang berkeliaran jalan menuju matlamat yang sama.



Alamat pada sesi akhir

Chicago, 27 September 1893

Parlimen Agama Dunia telah menjadi kenyataan, dan Bapa yang penyayang telah menolong mereka yang bekerja untuk mewujudkannya dan dinobatkan sebagai kejayaan sebagai pekerjaan mereka yang paling tidak mementingkan diri sendiri.

Terima kasih saya kepada jiwa-jiwa mulia yang hati dan cinta kebenarannya yang besar pertama kali mengimpikan mimpi indah ini dan kemudian merealisasikannya.

Terima kasih saya atas sentimen liberal yang melimpah platform ini. Ucapan terima kasih saya kepada penonton yang tercerahkan kerana kebaikan mereka yang seragam kepada saya dan penghargaan mereka terhadap setiap pemikiran yang cenderung melicinkan geseran agama. Beberapa nota jarring terdengar dari semasa ke semasa dalam harmoni ini. Ucapan terima kasih khas saya kepada mereka, kerana mereka, dengan kontrasnya yang luar biasa, menjadikan keharmonian umum lebih manis.

Banyak yang telah dinyatakan mengenai asas kesatuan agama. Saya sekarang tidak akan menggunakan teori saya sendiri. Tetapi jika ada orang di sini yang berharap bahawa kesatuan ini akan datang melalui kemenangan salah satu agama dan kehancuran agama lain, kepadanya dia saya katakan, 'Saudara, kamu adalah harapan yang mustahil.' Adakah saya ingin agar orang Kristian menjadi Hindu? Tuhan melarang. Adakah saya ingin agar Hindu atau Buddha menjadi Kristian? Tuhan melarang.

Benih dimasukkan ke dalam tanah, dan bumi dan udara dan air diletakkan di sekitarnya. Adakah benih menjadi bumi, atau udara, atau air? Tidak. Ia menjadi tanaman. Ia berkembang setelah hukum pertumbuhannya sendiri, mengasimilasi udara, bumi, dan air, mengubahnya menjadi bahan tumbuhan, dan tumbuh menjadi tumbuhan.

Begitu juga dengan agama. Orang Kristian tidak boleh menjadi Hindu atau Buddha, atau Hindu atau Buddha untuk menjadi Kristian. Tetapi masing-masing harus meniru semangat orang lain namun tetap menjaga keperibadiannya dan berkembang sesuai dengan hukum pertumbuhannya sendiri.

Sekiranya Parlimen Agama telah menunjukkan sesuatu kepada dunia, ini adalah: Ini telah membuktikan kepada dunia bahawa kesucian, kesucian dan amal bukanlah milik eksklusif mana-mana gereja di dunia dan bahawa setiap sistem telah menghasilkan lelaki dan wanita dari watak yang paling mulia. Menghadapi bukti ini, jika ada yang menginginkan kelangsungan hidup agamanya yang eksklusif dan kehancuran yang lain, saya kasihan kepadanya dari lubuk hati saya, dan menunjukkan kepadanya bahawa di atas panji setiap agama akan segera ditulis walaupun ada tentangan: 'Tolong dan jangan melawan,' 'Asimilasi dan bukan Pemusnahan,' 'Keharmonian dan Kedamaian dan bukan Ketidakseimbangan.'

(Sumber: PIB)

ubat rumah ayurveda untuk pembuangan putih

SWAMI VIVEKANANDA: BIOGRAFI PENDEK

Swami Vivekananda adalah seorang yang mempunyai karisma yang hebat. Ucapannya di Parlimen Agama Chicago adalah karya agung klasik yang meletakkan India dalam senarai teratas negara di mana kerohanian masih berkembang. Dia adalah peserta aktif dalam perjuangan kebebasan India menentang British. Karismanya memprovokasi para pemuda untuk bangkit untuk menyeru bangsa dan melakukan tugas mereka kepada negara. Tetapi sejauh mana kita tahu Swami Vivekananda sebenarnya? Tidak banyak.

Jadi, berikut adalah 10 fakta yang jarang berlaku mengenai Swami Vivekananda yang pasti akan meletihkan fikiran anda.

Array

Vivekananda Adalah Pelajar Purata

Dunia mengenalnya kerana ucapannya yang fasih. Tetapi adakah anda tahu bahawa sebagai pelajar, Swami Vivekananda hanya rata-rata? Dia hanya memperoleh 47 peratus pada peperiksaan peringkat kemasukan Universiti, 46 peratus di FA (kemudian peperiksaan ini menjadi Seni Menengah atau IA) dan 56 peratus dalam peperiksaan BA.

Array

Vivekananda Adalah Nama Yang Diperolehi

Swami Vivekananda adalah nama yang diambilnya setelah menjadi bhikkhu. Pada asalnya, dia dinamakan sebagai Vireshwara oleh ibunya dan sering disebut sebagai 'Biley'. Kemudian, dia diberi nama Narendra Nath Dutta.

Array

Vivekananda Tidak Pernah Mendapat Pekerjaan

Walaupun mempunyai ijazah BA, Swami Vivekananda harus pergi dari pintu ke pintu untuk mencari pekerjaan. Dia hampir berubah menjadi ateis ketika kepercayaannya kepada Tuhan terguncang.

Array

Keluarga Swamiji Tinggal Dalam Kemiskinan Ekstrem

Setelah kematian ayahnya, keluarga Swamiji hidup dalam kemiskinan yang melampau. Ibu dan saudaranya terpaksa bersusah payah untuk mendapatkan makanan sehari. Selalunya, Swamiji pergi tanpa makanan selama berhari-hari sehingga orang lain dalam keluarga mencukupi.

Array

Rahsia Terpelihara

Maharaja Khetri, Ajit Singh, biasa mengirim 100 rupee kepada ibu Swamiji secara berkala untuk membantunya mengatasi masalah kewangan. Pengaturan ini adalah rahsia yang dijaga rapi.

apa yang perlu dimakan ketika menghidap demam kepialu
Array

Cinta Vivekananda Untuk Teh

Vivekananda adalah ahli teh. Pada masa itu, ketika para pandu Hindu menentang minum teh, dia memperkenalkan teh ke biara.

Array

Swami & The Lokmanya

Swamiji pernah memujuk Lokmanya Bal Gangadhar Tilak untuk membuat teh di Belur Math. Pejuang kebebasan yang hebat itu membawa buah pala, gada, kapulaga, cengkeh dan safron bersamanya dan menyediakan teh Mughlai untuk semua.

Array

Dia Tidak Pernah Mempercayai Ramakrishna sepenuhnya

Ramakrishna Paramahansa adalah guru Swami Vivekananda. Pada hari-hari awal belajar dengan gurunya, Vivekananda tidak pernah mempercayainya sepenuhnya. Dia terus menguji Ramakrishna untuk semua yang dia katakan sehingga akhirnya dia mendapat semua jawapannya.

Array

Swamiji Meramalkan Kematiannya Sendiri

Pada soprano opera Perancis, Rosa Emma Calvet, Vivekananda telah menyatakan di Mesir bahawa dia akan mati pada 4 Julai. Dia meninggal pada 4 Julai 1902.

Array

Swamiji Mempunyai 31 Penyakit Sebelum Dia Berjalan

Menurut buku ‘The Monk as Man’ karya penulis terkenal Bengali Shankar, Swami Vivekananda menderita 31 penyakit. Buku-buku tersebut menyenaraikan insomnia, penyakit hati dan ginjal, malaria, migrain, diabetes dan penyakit jantung sebagai sebahagian daripada 31 masalah kesihatan yang dihadapi Vivekanand sepanjang hidupnya. Dia juga menderita asma yang berkali-kali tidak dapat ditanggung.