Vijay Diwas 2020: Ketahui Mengenai Perang Indo-Pak Bersejarah 1971

Jangan terlepas

Rumah Tidak segerak Kehidupan Kehidupan oi-Prerna Aditi Oleh Prerna aditi pada 15 Disember 2020

Pada tahun 1971, India berperang melawan Pakistan untuk memastikan kesejahteraan dan prestij orang Bengali yang tinggal di Bangladesh, kemudian Pakistan Timur. Perang ini berlangsung selama 13 hari di mana 1500 tentera India menjalani kehidupan mereka untuk melindungi rakyat Pakistan Timur. Ia adalah pada 16 Disember 1971, ketika angkatan bersenjata India dengan kemahiran perang mereka yang luar biasa dan unik, memaksa 93.000 angkatan bersenjata Pakistan untuk berlutut dan menyerah. Ini mengakibatkan terbentuknya Bangladesh.

Baca juga: # IniTercapai2019: Momen Terbesar Di Twitter Di India



Sejak itu 16 Disember diperhatikan sebagai Vijay Diwas untuk menghormati mereka yang berjuang dengan keberanian yang tidak dapat dikalahkan dan juga bagi mereka yang mati syahid.



Vijay Diwas 2019: Melihat Sejarah

Kerana semakin meningkatnya ketidakadilan dan pembunuhan beramai-ramai orang Bengali yang tidak bersalah di Pakistan Timur, orang-orang mula memprotes dan memperjuangkan kebebasan. Pakistan menyerang 11 pangkalan udara India melalui siri Serangan Udara. India juga membalas dengan kekuatan yang sama dan berperang dengan bantuan ketiga-tiga pasukannya.



Indira Gandhi Perdana Menteri India ketika itu, meminta angkatan bersenjata India melindungi para pelarian dari Pakistan Timur dan memerangi angkatan tentera Pakistan.

Sebilangan besar orang di Pakistan Timur dibunuh, dijarah dan diperkosa. Oleh kerana itu, lebih dari 8 juta orang melarikan diri ke India sebagai pelarian. Ini mengakibatkan peningkatan beban di negara ini. Indira Gandhi meminta para pemimpin dunia untuk campur tangan dalam masalah ini dan meminta Pakistan Barat menghentikan pembunuhan itu. India memerlukan tindak balas yang pantas. Oleh sebab itu, memasuki perang akan meningkatkan beban negara.

Akhirnya, perang dilancarkan yang dikatakan sebagai perang terpendek dalam sejarah. Perang berakhir setelah Jeneral Amir Abdullah Khan Niazi, Panglima angkatan bersenjata Pakistan menyerah dengan 93,000 tenteranya di hadapan angkatan bersenjata India dan Mukti Vahini Sena dari Bangladesh. Kedua-dua pasukan berperang bersama semasa Perang Pembebasan Bangladesh.



Penyerahan ini dikatakan penyerahan terbesar yang pernah berlaku di dunia selepas Perang Dunia II. 93,000 tentera Pakistan kemudian ditahan sebagai Tawanan Perang Pakistan.

Ia pada 2 Ogos 1972, ketika India membebaskan 93,000 Tawanan Perang Pakistan setelah Pakistan dan India menandatangani Perjanjian Shimla. Perjanjian itu terdiri daripada beberapa syarat yang merangkumi kepulangan Sheikh Mujib dan pemimpin Bangladesh yang selamat. Keadaan itu juga merangkumi kemunculan negara baru bernama Bangladesh.

Indira Gandhi boleh menyelesaikan Isu Kashmir sebagai ganti tahanan tetapi kerana kemanusiaannya, dia memilih untuk menjamin keselamatan pemimpin Bangladesh dan mempertahankan kehormatan orang yang tinggal di negara itu. Kegagalan itu akan memburukkan lagi keadaan orang yang tinggal di Bangladesh.

senarai bahasa tertua di india

Kami juga tunduk pada keberanian dan keberanian angkatan bersenjata kami yang tidak hanya berperang dalam perang tetapi juga melindungi kami dengan dedikasi yang melampau.